fbpx
Minggu, 16 Juni 2024

TOP-NEWS

| KAMI ADA UNTUK ANDA

Angin Kencang, 277 Rumah Warga di Wajo, Sulawesi Selatan Rusak

2 min read

TOP-NEWS.id, JAKARTA – Angin kencang melanda tiga kecamatan di Kabupaten Wajo, Provinsi Sulawesi Selatan, pada Selasa (26/10) mengakibwtkan 277 rumah warga rusak.

Dalam keterangan tertulis Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) disebutkan, wilayah terdampak angin kencang yaitu Desa Mattiro Walie dan Desa Kolala yang berada di Kecamatan Maniangpajo, Desa Ugi dan Desa Pallimae di Kecamatan Sabangparau, Kelurahan Wiripalennae di Kecamatan Tempe.

“Berdasarkan laporan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Wajo, Kejadian ini mengakibatkan sedikitnya 277 rumah warga rusak dengan rincian 45 rumah warga rusak berat, 60 rusak sedang dan 172 rumah rusak ringan,” jelas Abdul Muhari, Ph.D.
Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB , Kamis (28/10/2021).

BPBD Kabupaten Wajo memastikan tidak ada korban jiwa akibat insiden ini, namun sebanyak 244 KK / 909 jiwa tercatat terdampak dan 3 KK / 12 jiwa terpaksa mengungsi atas kejadian ini.

Fenomena cuaca ekstrim ini juga menyebabkan satu unit rumah ibadah dan dua unit fasilitas pendidikan mengalami rusak berat.

BPBD Kabupaten Wajo melakukan upaya penanganan darurat pascakejadian. Bantuan berupa logistik tengah dipersiapkan bagi para warga yang terdampak. Pihaknya berkoordinasi dengan aparat pemerintah di tingkat kecamatan dan desa untuk melakukan pendataan di lokasi kejadian salah satunya dengan meminta data kependudukan warga.

Merujuk prakiraan cuaca BMKG untuk wilayah Sulawesi Selatan hari ini (28/10) masih berpotensi hujan disertai kilat dan angin kencang di wilayah pesisir barat dan utara. Sedangkan untuk Kabupaten Wajo masih berpotensi hujan ringan hingga esok (29/10) dengan kecepatan angin berkisar 20 km/jam.

Analisa InaRISK juga menunjukan Kabupaten Wajo memiliki potensi risiko cuaca ektrim dengan kategori sedang hingga tinggi. Oleh karena itu, BNPB mengimbau kepada pemangku kepentingan didaerah setempat dan masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan dan kesiapsiagaan dalam menghadapi potensi bahaya yang disebabkan faktor cuaca.

“Ketika angin kencang berlangsung, segera amankan diri menuju ke bangunan yang kokoh. Diimbau untuk tidak berada di bawah pohon atau pun papan reklame ketika angin kencang terjadi. Perhatikan juga apabila berteduh di bawah bangunan yang terbuka, hindari potensi terkena material lain di sekitar, seperti lembaran seng yang dapat tertiup angin,” imbau Abdul Muhari, Ph.D.

Copyright © TOP-NEWS.ID 2024 | Newsphere by AF themes.