fbpx
Minggu, 16 Juni 2024

TOP-NEWS

| KAMI ADA UNTUK ANDA

Pesan Kardinal kepada GMRI, Mengembalikan Fitrah Manusia sebagai Mahluk Tuhan

3 min read

TOP-NEWS.id, JAKARTA – Kardinal Ignatius Suharyo sangat mendukung dan sepakat dengan program yang dilakukan Gerakan Moral Rekonsiliasi Indonesia (GMRI) yang dimotori Eko Sriyanto Galgendu. Hal ini guna membangun kebangkitan kesadaran spiritual bangsa Indonesia untuk membangun peradaban baru kejayaan bangsa dan negara Indonesia di masa mendatang.

Pernyataan dukungan dan kesepakatan 100 persen dengan Program GMRI itu dituangkan oleh Kardinal dalam bentuk tulisan tangan lengkap di atas selembar kertas dengan logo Kardinal berbentuk gunungan khas Jawa.

“Mas Eko, saya kagum akan kesungguhan dan totalitas panjenengan merawat dan mengembangkan Gerakan Moral Rekonsiliasi Indonesia. Semoga buah-buahnya semakin dirasakan oleh seluruh bangsa di dunia,” demikian surat khusus tersebut yang ditulis tangan langsung Kardinal Ignatius Suharyo, saat GMRI berkunjung ke Keuskupan Agung Jakarta, Jalan Katedral Jakarta Pusat, Rabu (29/9/2021).

Pertemuan Ketua Umum (Ketum) GMRI dengan Kardinal Ignatius Suharyo berlangsung pukul 09.30-12.30 WIB membahas berbagai banyak hal, termasuk program super prioritas presiden mengenai wisata budaya religius untuk Candi Brobudur dengan mendatangkan Bhiku dari seluruh dunia, sehingga Brobudur menjadi salah satu pusat peradaban dunia.

Menurut Kardinal, mengutip pendapat para peneliti kelas dunia, bangsa Indonesia cukup memiliki modal sosial sebagai negara dalam urutan pertama dari 146 negara.

Yakni, memiliki sikap suka memberi atau menolong, dan nomor enam dari 167 negara di dunia yang memiliki modal sosial terbesar di dunia.

Karenanya, lanjut Kardinal, kita harus merawat sikap dan sifat gotong royong yang telah menjadi tradisi maupun budaya suku bangsa kita. Karena, persatuan bangsa-bangsa di dunia pun dapat dipersatukan melalui perekat nilai-nilai spiritual.

“Konsep tentang Sang Khalik, makhluk dan akhlak yang telah digradasi oleh ketamakan manusia sebagai makhluk yang membajak peran Tuhan, yaitu Sang Khalik dalam bersikap dan bertindak harus dapat dikembalikan pada fitrahnya semula,” jelas Kardinal.

Ditegaskannya, penyembahan terhadap berbagai bentuk berhala juga sangat di tentang oleh Khatolik seperti yang dilakukan oleh banyak orang sekarang. Meski bentuk berhalanya sekarang berupa uang atau harta benda serta kekuasaan.

“Pemberhalaan terhadap harta benda dan kekuasaan itu merupakan bentuk dari kerakusan dan ketamakan manusia yang tidak berakhlak. Sehingga, manusia Indonesia sebagai makhluk ciptaan Tuhan ingin juga berperan sebagai Tuhan,” tandas Kardinal.

Persahabatan Terjalin 20 Tahun Hingga Kini

Persahabatan Eko Sriyanto Gangendu dengan Kardinal Ignatius Suharyo sudah terjalin sejak 20  tahun silam, saat Kardinal masih menjadi Uskup Agung di Semarang.

Eko Sriyanto Galgendu ketika itu pun sedang menjabat Ketua Lintas Agama-agama di Solo. Sehingga, kerap menyelenggarakan diskusi maupun seminar kebudayaan atas nama Keraton Surakarta.

Dan bersama Gus Dur yang sebagai Sentono Dalem acap bertandang ke Uskup Agung Semarang yang saat itu dijabat oleh Romo Suharyo.

Pernyataan sikap dukungan terhadap Eko Sriyanto Galgendu agar berani berada di garis terdepan telah diberikan oleh Kardinal sejak perkenalan mereka pada 20 tahun silam.

Kali ini diulang kembali secara lebih tegas dalam bentuk tertulis berupa surat tulisan tangan lengkap berlogo Katedral tempat kediaman Kardinal Ignatius Suharyo tempati sekarang.

Cita-cita ummat Khatolik Indonesia, papar Kardinal Ignatius Suharyo, sungguh sangat mendukung sepenuh hati cita-cita NKRI, sehingga hampir di semua lini ada tokoh Khatolik yang tampil sebagai pejuang kemerdekaan Republik Indonesia.

Di antara para tokoh itu, seperti Suryopranoto (dalam bidang agama dan pendidikan), Kasimo, Adi Sucipto (angkatan udara), Yos Sudarso (angkaran laut) KS Tubun (kepolisian), jadi cukup lengkap dalam upaya ikut merawat Tanah Air Indonesia.

Seperti kristiani itu, Khatolik pun ingin melakukan pembebasan dari penindasan. Jadi sikap spiritual bangsa Indonesia jelas dalam  perjuangan yang dilakukan untuk bangsa dan negara Indonesia ingin membangun peradaban manusia di masa depan yang lebih baik.

“Pada intinya, Kardinal mendukung 100 persen perjuangan GMRI, karenanya, dia memaparkan tugas GMRI yang terberat adalah mengembalikan fitrah manusia Indonesia sebagai makhluk Tuhan. Karena manusia bukan Tuhan, tapi sekadar makhluk ciptaan-Nya belaka. Maka itu agama jangan sampai kehilangan nilai-nilai spiritualitasnya,” ucap Kardinal Ignatius Suharyo berpesan kepada GMRI.

Segenap pesan Kardinal itu bisa dipahami oleh Eko Sriyanto Galgendu yang acap  mengungkapkan dalam istilah “Orang Jawa kehilangan Jawanya”. Artinya, adalah sikap dan sifat keagungan dan kearifan serta sifat rendah hati dan sangat penuh tenggang rasa.

PU/Pemred : Ketty Saukoly

Copyright © TOP-NEWS.ID 2024 | Newsphere by AF themes.